Mama Belajar Nge-Bento

bento doraemon cantik

AHAA!!! Sesuai dengan judul, aku mulai coba belajar nge-bento. Niat ini sebenernya udah ada sejak Ica masuk paud sekitar 1,5 tahun lalu. Tapi gak jadi dilaksanakan, secara sekolah juga masih ditungguin dan makan masih disuapin. Padahal niatku nge-bento supaya Ica semangat makan sendiri bareng temen2nya. Jadi ditunda sampe Ica masuk TK beberapa bulan ini.

Kalo menurut buku Bento Karakter Unik, karyanya Yulyan Parwati & Ika Damayanti, bento adalah istilah bahasa Jepang untuk bekal yang bisa dibawa-bawa dalam kemasan praktis. Biasanya berisi hidangan berupa “one dish meal” yang berisi menu lengkap dan dibentuk karakter-karakter (charabean).

Sebelum Ica masuk TK, aku udah berburu peralatan2 bento yang lucu2 dan lumayan harganya itu. Hehehee.. Dan karna aku gak di kota, jadi ya harus lewat toko online. Beberapa toko online yang sering aku kunjungi tokonya mbak Vera (Kei BentoShop), tokonya mbak Sunny (Sunny Baking Tools), dan tokonya mbak Felly (Domi Bento Shop).  Hati2 kalo mau jalan2 ke FB nya mereka yah. Siap2 tahan diri. Hehehee…

ini nih bukunya, bagus deeeehh

ini nih bukunya, bagus deeeehh

 

 

ini dia peralatan bentoku

ini dia peralatan bentoku

 

Yihaaaa, lumayan banyak juga ternyata ya peralatan bento ku. Itu hasil beli nyicil-nyicil dari sejak tahun lalu loh ya. Kalo beli sekaligus berat duitnya soalnya. Sebenernya sih satuannya gak mahal. Berkisar 22rb-50rb. Kalo lagi di Jakarta, mampir ke Daiso. Kemaren sih sempet mampir ke Daiso di Gading waktu ke Jakarta lebaran, semua barangnya dipatok harga sama 26ribu sajah. Murah kaaaan, tapi karena barangnya lucu2 bangeettt, jadi susah rasanya menentukan BELI SATU AJA gitu. Nah disitu yang berat di dompet hehehee..

Sebenernya sih kalo baca buku yang di atas itu, gak perlu punya banyak tools kok. Diajarin cara bikin bentuk2 pake tangan aja soalnya. Tapi ya kalo mau praktis, memang lebih enak pake cetakan2nya. It’s all about choices AND money :D

ini dia hasil bento pertamaaaaaa banget

ini dia hasil bento pertamaaaaaa banget

 

Hasil bento pertamaku, lumayan kaaan. Cuma pake tangan dan pisau gunting aja kok. ini. Nasinya di kepal2 gitu terus dibentuk segitiga. Ngebentuk sosis jadi kelinci dan gajah juga dapet caranya di google. Yah tapi lupa dimananya euy. Cuma dipotong2 gitu aja kok. Itu norinya juga aku pake norinya mamasuka. Murah meriah. Heheheee..

 

[wbdsbanner id='1']

bento tanpa tema

 

Bento kedua juga tanpa cetakan. Wortel rebus dibikin kelinci, nasi gulung isi sosis, trus di tempelin potongan sosis buat telinganya dan jambul ayam. Yang telur puyuh yang agak repot, soalnya kecil banget. Trus pas ngerebus mesti rajin diputer2 telurnya supaya kuningnya bener2 di tengah dan gak nempel dipinggir (belum tau cara lain supaya pas ngerebus telur, kuningnya ditengah. Ada cara lain kah?). Sate wortel kejunya juga repot. Ternyata norinya mamasuka itu tipis banget dibanding nori yang dari Jepang. Jadi pas dipotong, sobek. Keju lembarannya juga rapuh ya. Tapi Ica suka kok. Jadi gapapa laaaah :D

 

muffin2an

bento dalam gelas

sosis gulung roti

bento doraemon cantik

bento doraemon cantik

 

Bento yang terakhir ini, judulnya Bento Doraemon. Nah, tapi karena gak punya pewarna biru, yang ada pewarna merah, yaaa jadilah doraemon perempuan. Gak banget yaaaa muka doraemonnya. Hahahaaa, tapi ini hasil bento terbaikku sampe saat ini looohhh. Jadi rasanya banggaaaa banget. Ya kita perbaiki seiring dengan waktu aja yaaaa. Hehehee…

 

 

One comment to Mama Belajar Nge-Bento

  • auliana  says:

    mom, kalo mau beli buku bentonya bisa ndak?dimana ya?harganya berapa?mohon info

      (Quote)  (Reply)

Leave a reply

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>